Overplus Dota 2: Aplikasi Kontroversial Penguntung di Tahap Draft

Dota 2 Overplus

Para penggemar Dota 2 mendesak Valve, pengembang game tersebut, untuk mengambil tindakan terhadap perangkat lunak kontroversial yang dikenal sebagai Overplus. Karena para pemain memanfaatkannya untuk keuntungan yang tidak adil selama tahap draft pertandingan.

Overplus pada dasarnya merupakan versi terbaru dari aplikasi yang sebelumnya dilarang oleh Valve. Ini menganalisis keahlian lawan dengan hero Dota 2 sebelum tahap draft dimulai. Memberikan informasi kritis kepada pengguna untuk melarang hero terkuat lawan dan mungkin memilih kontra sebelum lawan mengungkap pilihannya.

Di Dota 2, di mana beberapa hero memiliki keuntungan atau kerugian inheren terhadap yang lain, alat ini memberikan keuntungan substansial di semua tingkat keterampilan. Bagi pemain yang mengkhususkan diri dalam sejumlah kecil hero, menghadapi pelarangan terhadap hero pilihan mereka dapat menciptakan tantangan yang signifikan. Mendeteksi apakah lawan menggunakan aplikasi ini sulit, tetapi jika hero paling sering dimainkan atau paling sukses seorang pemain dilarang. Ada kemungkinan bahwa aplikasi eksternal seperti Overplus memengaruhi keputusan tersebut.

Aplikasi ini tampaknya bekerja dengan mengidentifikasi akun Steam saat memuat pertandingan. Lalu mencari melalui API Dota untuk menemukan hero yang paling sering dimainkan oleh pemain dalam pertandingan terakhir. Meskipun memungkinkan untuk menonaktifkan akses pihak ketiga ke data ini, melakukannya dapat menghambat penggunaan layanan berguna seperti Dotabuff. Beberapa pengguna mengklaim bahwa bahkan dengan pengaturan ini dinonaktifkan, Overplus masih menampilkan data mereka.

Kritikan Untuk Overplus

Meskipun Overplus telah tersedia untuk beberapa waktu dan relatif terjangkau dengan biaya $2,26 per bulan, popularitasnya yang meningkat dalam komunitas Dota 2 Barat. Didorong oleh posting Reddit dan dukungan dari pemain terkenal, telah menimbulkan kritik luas. Banyak penggemar di forum komunitas menuntut agar Valve melarang perangkat lunak ini dan merilis pembaruan untuk mencegahnya mengakses data pertandingan sebelumnya. Beberapa mengusulkan solusi serupa dengan League of Legends, di mana nama pemain tetap dirahasiakan hingga setelah draft.

Mengingat keuntungan signifikan yang ditawarkan Overplus kepada penggunanya, ada tuntutan yang semakin meningkat agar Valve turun tangan. Namun, mengingat sejarah fungsionalitas serupa yang sebelumnya dilarang, tampaknya ini menjadi permainan kucing dan tikus yang berlanjut antara pembuat cheat dan Valve hingga solusi yang tak terbantahkan diterapkan untuk mencegah akses ke data ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *